Archive for 15 Februari 2010


SYUKUR ATAU KUFUR

1) Ada dua nama Allah yang saling berkait. Al-Wahhab dan ar-Razzaq. Yang Maha Pemberi Kurnia dan Yang Maha Pemberi Rezeki.

2) Ramai orang menganggap rezeki itu hanya makan minum, pakaian dan rumah. Tidak menyedari bahawa pemberian Allah SWT itu terlalu banyak dan tidak terhitung sebenarnya.

3) Kepada manusia, Allah memberi jasad dan ruh untuk hidup. Sebagaimana jasad perlukan makanan, ruh juga memerlukannya. Makanan jasad ialah seperti nasi, ikan, sayur, daging dan sebagainya. Makanan ruh ialah iman, taqwa, ibadah, taat dan seumpamanya.

4) Tidak setakat jasad dan ruh untuk  hidup, manusia juga memerlukan oksigen, udara, cahaya dan sebagainya. Bayangkanlah tanpa oksigen dan udara, manusia tidak boleh bernafas. Tanpa cahaya manusia tidak boleh melihat.

5) Dalam kehidupan ini, Allah SWT mengurniakan pasangan suami isteri akan anak-anak. Atas kehendakNya, pasangan itu mendapat anak lelaki atau perempuan yang ramai walaupun mereka miskin. KuasaNya juga, Dia tidak menganugerahkan anak kepada pasangan suami isteri walaupun mereka kaya raya.

6) Namun, manusia selalu lupa akan nikmat dan pemberianNya. Hakikatnya semua kejadian dan ciptaan Allah SWT mempunyai maksud dan tujuan. Hanya tinggal manusia mengetahuinya atau tidak.

7) Rumput yang kecil sangat berguna untuk kehidupan manusia. Tanpa rumput, tebing dan lereng bukit boleh runtuh. Rumput juga bermanfaat untuk proses oksigen dan seumpamanya.

8) Hakikatnya, Allah SWT menjadikan sesuatu sebagai suatu ujian. Manusia taat atau ingkar, syukur atau kufur, sabar atau sebaliknya. Allah menjadikan kematian dan kehidupan untuk menguji manusia siapakah yang terlebih baik amalannya.

9) Kalaulah untuk hidup ini manusia memerlukan pelbagai bantuan dan sokongan, sudah tentu kepada Allah SWT, manusia lebih memerlukanNya. Kerana Dialah yang menciptakan semuanya.

Tazkirah subuh, Kg Dumpiring Atas.

1) Saat mereka menyambut Tahun Baru Cina ini, mercun berdentuman sehingga jam 2-3 pagi. Saya pernah diberitahu, menurut kepercayaan mereka ia bertujuan untuk menghalau hantu.

Tapi yang peliknya, ada orang Islam yang menyambut Eidul Fitri juga main mercun. Entah siapa pula dihalaunya. Yang jelas, mereka suka mengikut-ikut tanpa mengetahui asal-usulnya.

2) Yang pelik juga, kalau mereka main mercun, tiada pula kedengaran cerita putus jari, putus tangan dan sebagainya. Bila orang Islam / Melayu main mercun musim raya puasa, macam-macam cerita putus sana sini.

Adakah berita putus jari akibat main mercun ketika Tahun Baru Cina tidak dilaporkan, atau mereka memang handal main mercun? Atau memang orang Melayu tidak pandai main mercun kerana selalu main mercun buatan sendiri?

3) Tahun Baru Cina tidak dapat dipisahkan dengan tarian singa / naga. Seronok melihat pemain-pemain mereka yang terdiri daripada anak-anak muda beraksi dengan tangkas sekali. Cuma pernah melihat sesekali anak-anak Islam menjadi pemain di dalamnya.

4) Tahun Baru Cina juga tidak dapat dipisahkan dengan limau mandarin. Betapa hebatnya Negara China mengeksport jutaan buah limau ke seluruh dunia. Tepat saja pada musim tahun baru,  limau mandarin ini berlambak di pasaran.

Sekadar catatan sempena Tahun Baru Cina.

%d bloggers like this: