Archive for 14 Februari 2010


Sekali lagi bersama rakan-rakan kami mengambil masa sehari semalam di sini untuk berehat sambil mengadakan sedikit pengisian santai mulai petang tadi dan berakhir esok pagi.

Singgah untuk solat asar di Masjid Jamek Pekan Kundasang, saya bertemu sahabat lama Ust Suzairi Gumikin yang juga anak imam masjid ini. Suzairi rakan di Mesir dikenali antara rakan-rakan yang paling mahir dalam bahasa pasar Arab Mesir.

Meski tidak bertemu sejak beberapa tahun, saya mengetahui perkembangannya yang semakin aktif menyebarkan risalah Islam kepada penduduk Kundasang khususnya di masjid dan surau selain pengisian di Pusat Latihan Islam (PLI) Kundasang.

Kami solat maghrib dan isyak di surau kampung. Suatu ketika saya pernah memberi tazkirah di sini pada musim Isra’ dan Mi’raj. Kali ini ruang secukupnya diberikan kepada Ust Bahrul untuk menyampaikan tazkirah.

Fokusnya berkenaan ayat Allah SWT melalui surah az-Zariyat ayat 15-19 :

“Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa adalah ditempatkan di dalam beberapa taman syurga, dengan mata air-mata air terpancar padanya.  Mereka sentiasa menerima nikmat dan rahmat yang diberikan kepadanya oleh Tuhan mereka. Sesungguhnya mereka di dunia dahulu adalah orang-orang yang berbuat kebaikan.

Mereka sentiasa mengambil sedikit sahaja masa dari waktu malam, untuk tidur. Dan pada waktu sahur pula, mereka selalu beristighfar kepada Allah. Dan pada harta mereka, (ada pula bahagian yang mereka tentukan menjadi) hak untuk orang miskin yang meminta dan orang miskin yang menahan diri (daripada meminta)”.

Cuaca nyaman sekitar 15 darjah dan semakin sejuk pada waktu malam kami dipanaskan dengan ayam panggang dan sup daging yang begitu menyelerakan sekali. Terima kasih tuan rumah.

1- Saya mestilah memastikan ‘ibadah saya mempunyai hubungan dengan Tuhan yang disembah.

2- Saya mestilah melakukan ‘ibadah dengan penuh khusyuk sehingga saya dapat merasai kelazatan serta kemanisannya malah mendatangkan kekuatan kepada saya untuk berterusan mengerjakannya.

3- Saya mestilah beribadah dalam keadaan hati saya merasai kehadiran Allah, membuang dan melupakan kesibukan dunia dan hiruk-pikuknya.

4- Saya mesti beribadat dalam keadaan sentiasa ingin menambahnya, tidak merasa cukup dan tidak kenyang.

5- Saya mestilah mengambil berat terhadap ibadat qiamullail (sembahyang malam) serta melatih diri melakukannya sehingga ia menjadi satu kebiasaan.

6- Saya mestilah meluangkan waktu tertentu untuk membaca Al-Quran dengan cara merenungi maksud dan pengajarannya.

7- Saya mestilah menjadikan doa sebagai perantaraan dengan Allah di dalam setiap urusan hidup kerana doa adalah otak bagi segala ‘ibadah.

Nota dari buku ‘Apa Ertinya Saya Menganut Islam’ tulisan Allahyarham Dr Fathi Yakan menjadi rujukan utama dalam kuliah 2 jam setengah saya bersama puteri-puteri di daerah Tuaran pagi tadi.

Ibadah yang semestinya difahami oleh umat Islam bukan sekadar solat, puasa, zakat, haji, baca al-Quran, sedekah sahaja bahkan merangkumi seluruh kehidupan bermula bangun tidur hingga tidur semula termasuk makan dan minum, tidur dan jaga, urusan peribadi hingga pemerintahan dan urusan antarabangsa.

Pelaksanaan ibadah umum dan khusus, semua hamba Allah mesti merasakan kehadiran dan pemantauan daripadaNya agar kita berbuat dengan sesungguh-sungguhnya.

Semoga ada kebaikannya.

%d bloggers like this: