Archive for 12 Februari 2010


Ketika tiba di Kaherah hampir 10 tahun lalu, antara orang terawal saya kenali ialah brother seorang ini. Kami serumah di Wisma Yayasan Sabah Kaherah, di syaqah 8.

Selain rakan-rakan lain yang kebanyakannya sudah dikenal lama kerana majoritinya satu sekolah, Taqiyuddin, 31 tahun awal-awal lagi menarik saya ke biliknya untuk meminta ditashihkan tilawah fatihahnya.

Sebenarnya bacaannya bagus, tetapi ada satu rahsia yang menjadi pengetahuan umum di kalangan siswa Sabahan di sana. Biarlah itu menjadi kenangan kami bersama.

Gelagatnya yang merintis permainan skatebord di bumi Arab Mesir pernah menarik perhatian seorang wartawan sukan di sana. Dia ditemuramah bersama kawan-kawan Arabnya dan masuk dalam majalah.

Selain Taqiuddin, adiknya Mohammed Salman juga mengaji di Kaherah. Kami datang pada tahun yang sama ke Mesir. Lebih merapatkan hubungan, kami sama-sama dari Labuan.

Taqiyuddin kembali ke tanahair setelah ‘bertapa’ selama hampir 10 tahun di bumi orang mendalami bidang dirasat Islamiyyah wal Arabiyyah. Kini dia bertugas di SK Kamunting Sandakan sebagai guru JQAF.

Kami bertembung di Masjid Negeri selesai solat Jumaat tadi. Ketika Taqiuddin maklumkan kepada saya bahawa majlis pernikahannya berlangsung malam ini di Petagas, saya tidak mengambil masa lama untuk bersetuju walaupun ada program lain.

Majlis akad nikah rakan serumah mesti dihadiri tambahan hampir 4 tahun kami bersama di bumi para Nabi.

Seingat saya, ketika saya melangsungkan perkahwinan pada Oktober 2002, dia juga terselit di celah-celah mereka yang hadir mengucapkan tahniah.

Isteri yang baru dinikahinya tidak saya kenali.

Juga seorang ustazah, Maryumi Matlin, 28 tahun juga lepasan Universiti al-Azhar, Mansoura kuliah bahasa Arab (2006) setelah mengaji di Insaniah Kedah sebelum itu. Kini bertugas di SK Pantai Manis Papar, juga guru JQAF.

Ketika saya mencuba-cuba merakamkan foto dengan handycam – kerana kamera canon masih dalam wad – ustazah asyik melihat kamera saya berbanding kamera lain yang bersusun menggambarnya.

“Mau masuk blog Abu Nuha Corner”, katanya. Oh, dia pun ada juga. Makasih.. makasih. Cuma maaflah, kualiti gambar teruk sangat kali ni.

Taqiuddin & Maryumi, selamat pengantin baru. Semoga Allah SWT memberkati kalian berdua. Saya menanti Hj Mohammed Salman pula untuk akad nikah berikutnya.

Hati terusik, air mata berkocak mendengar khutbah Fadhilatul Ustaz Hj Muchlish dari mimbar Masjid Negeri hari ini.

Khutbah beliau berlegar tentang waqaf dan kepentingannya. Beliau menyebutkan beberapa hadith yang berkaitan dan memberikan contoh yang berlaku dalam masyarakat. Sangat relevan sekali.

Waqaf adalah salah satu pembuktian amal bahawa umat Islam adalah bersaudara dan saling bantu membantu. Tetapi kesedaran dalam masyarakat perlu ditingkatkan.

Saya tertarik dengan salah satu contoh yang dibangkitkan. Ketika ada orang meninggal dunia, ahli keluarganya contohnya menempah buku surah Yasin untuk disedekah dan diwaqafkan kepada jamaah yang hadir bertahlil.

Itu adalah baik dan tidak ditegah. Harapan ahli keluarga yang ditimpa musibah, penerima buku surah Yasin berkenaan akan membacanya dan pahala disedekahkan kepada Allahyarham.

Malangnya penerima tidak pun menggunakan buku Yasin berkenaan. Puncanya kerana dia sudah menerima berpuluh-puluh buku Yasin setiap kali berlaku kematian. Akhirnya sedekah yang diharap sebagai sedekah jariah tidak dimanfaatkan.

Selain itu, ustaz memberikan contoh tentang waqaf bangunan seperti terdapatnya sekolah agama yang masih uzur, dhaif atau menumpang bangunan orang;  rumah untuk anak yatim, ibu tunggal, saudara kita; waqaf kitab suci al-Quran, buku-buku agama dan sebagainya.

Mengkhususnya lagi contohnya, ustaz menyentuh tentang Madrasah Islamiyyah Masjid Negeri Sabah yang masih menumpang di bangunan Sekolah Menengah Agama Toh Puan Hajjah Rahmah sehingga kini, sedangkan madrasah berkenaan mempunyai lebih 500 pelajar.

Begitu juga ketika ziarahnya ke Maahad Tahfiz al-Quran Negeri Sabah beberapa minggu lalu, beliau menitiskan air mata melihat perpustakaan maahad yang begitu kekurangan buku rujukan, sedangkan pelajarnya yang menghafaz al-Quran adalah diharap menjadi ilmuan besar satu hari nanti.

Ketika beliau menyebut tentang maahad itulah, saya merasa sebak kerana itulah dunia saya bersama rakan-rakan seperjuangan satu ketika dahulu, dan sehingga kini bertugas di maahad masih menjadi impian saya, namun tidak diendahkan.

Insya Allah, seruan ustaz dalam khutbah itu akan bersambut.

%d bloggers like this: