Archive for 24 Januari 2010


CITA-CITA

Satu hari saya bersembang dengan anak-anak. Sambil makan-makan, saya tanya cita-cita mereka. Saja hendak mengetahui imaginasi mereka. Nuha masuk 7 tahun, Hana  masuk 5 tahun dan Hadi masuk 4 tahun.

“Kakak Nuha sudah besar mau jadi apa?”

“Mau jadi ustazah, macam Ummi”.

“Hana?

“Hana mau jadi cikgu..”

“Hadi?”

“Hadi mau jadi otromen!”

Kami ketawa. Tapi bila fikir-fikir balik, ya pulak. Otromen kan suka tolong orang dan kalahkan orang jahat.

Ada satu kajian berkenaan tabiat sesudah pencen.

Khabarnya seorang profesor daripada sebuah universiti tempatan membuat kajian ini beberapa tahun lalu dengan melakukan pemerhatian selama berbulan-bulan terhadap orang-orang pencen.

Antara penemuan dalam kajian itu ialah 90% daripada mereka yang ditemui menyatakan penyesalan hidup terhadap masa lampau yang telah mereka lalui.

Ia mungkin berbentuk kelalaian, kealpaan, kesilapan, kekurangan, dan seumpamanya. Ketika inilah timbul penyesalan; kenapalah dulu aku buat begitu, kenapalah dulu aku tak buat begini.

Ia mungkin juga membabitkan soal ilmu, ibadah, harta, anak-anak, kerjaya, peraturan hidup dan sebagainya.

Contoh teladan dan sempadannya terlalu banyak. Ia ada di sekeliling hidup kita. Walaupun lambat, tidaklah langsung tidak berguna. Mujurlah penyesalan itu hadir ketika hayat masih dikandung badan.

Tetapi alangkah baiknya kalau kesedaran itu datang lebih awal. Allah SWT menceritakan kisah-kisah penyesalan di dalam al-Quran :

“Dan belanjakanlah (dermakanlah) sebahagian dari rezeki yang Kami berikan kepada kamu sebelum seseorang daripada kamu sampai ajal maut kepadanya, (kalau tidak) maka ia (pada saat itu) akan merayu dengan katanya : “Wahai Tuhanku! Alangkah baiknya kalau Engkau lambatkan kedatangan ajal matiku – ke suatu masa yang sedikit sahaja lagi, supaya aku dapat bersedekah dan dapat pula aku menjadi dari orang-orang yang soleh”. (al-Munafiqun : 10)

“Dan (sungguh ngeri) sekiranya engkau melihat ketika orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhan mereka (dalam keadaan malu dan hina, sambil merayu) : “Wahai Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar dengan sejelas-jelasnya (akan segala yang kami ingkari dahulu); maka kembalikanlah kami ke dunia supaya kami mengerjakan amal-amal yang baik; sesungguhnya kami sekarang telah yakin”. (as-Sajadah : 12)

%d bloggers like this: