Tengahari semalam, kami sekeluarga mendarat di sini. Meski KK-Labuan bukanlah jauh mana, inilah kepulangan kami yang kedua sepanjang 2009.

Memulakan perjalanan dari Putatan jam 8 pagi dan tiba di pelabuhan Menumbok 2 jam kemudian. Pelayaran menurut jadual asal adalah pada jam 10.30 pagi bagaimanapun terlewat hampir 50 minit.

Menurut cerita orang-orang tua, nama asal Labuan adalah Labuhan, melihat kepada kedudukan pulau ini sebagai tempat kapal dan feri berlabuh. Selain itu, pada zaman dahulu, kebanyakan penduduk pulau bekerja sebagai nelayan.

Terdapat perjalanan dua hala feri atau bot antara Labuan-Brunei, Labuan-Limbang, Labuan-Menumbok, Labuan-Kota Kinabalu setiap hari. Bahkan dari perkampungan atas air di Kg Patau-Patau terdapat perkhidmatan bot/perahu untuk ke bandar yang saling berhadapan.

Pada zaman 40-50an, anak-anak kampung misalnya dari Kg Rancha-Rancha menaiki perahu menuju ke pekan sejauh 5km sebelum berjalan kaki ke sekolah di pekan.

Kini di kawasan bandar terdapat sebuah terminal feri antarabangsa untuk tempat berlabuh dan berlepas antara Labuan dan semua destinasi tersebut. Bahkan usaha untuk menambah feri besar antara Labuan-Menumbok sedang diusahakan.

Di Labuan juga ada Kompleks Sukan Laut Antarabangsa yang menjadi lokasi pertandingan sukan air peringkat tempatan sehingga antarabangsa. 

Menurut catatan di Muzium Labuan, 2000 tahun sebelum masihi, Labuan telah menjadi penempatan manusia pra-sejarah dari zaman Neolitik.

Labuan pernah dikuasai oleh Kesultanan Brunei (1485-1524) pada zaman kegemilangannya, bahkan keseluruhan Pulau Borneo dan Kepulauan Filipina.

Selain itu, Labuan juga pernah ditadbir oleh British(1846), British North Borneo Chartered Company (1890), diserap sebagai Negeri Selat (1907), Jepun (1942), Tanah Jajahan Borneo Utara (1946).

Labuan merdeka di bawah Malaysia melalui Sabah (1963) dan kemudian menjadi Wilayah Persekutuan (1984).