Tengahari sabtu kami bertolak ke destinasi berikutnya. Sebelum itu pada sebelah pagi kami menghabiskan masa di sekitar kawasan hotel di Quiapo ini.

Seperti perjalanan semalam meronda sekitar Kota Manila, kami dihantar ke hentian bas oleh pemandu tempatan yang cekap. Ashary Alawi boleh berbahasa Arab lantaran pernah bertugas dengan syarikat pelancongan sebelum ini.

Perjalanan dari hentian bas berdekatan menuju ke Angeles memakan masa sekitar dua jam. Saya tidak banyak mengetahui apa berlaku sepanjang jalan kerana terlena.

Sebenarnya kami mempunyai pilihan untuk kekal semalam lagi di Quiapo. Tetapi beginilah hakikat ketika berjaulah, semangat dan perasaan sentiasa ingin tahu keadaan dan suasana setempat sentiasa tersemat.

Kalau kami bermalam di Quiapo, kami tidak akan ke Angeles. Oleh itu kami memutuskan ke Angeles sebelum berangkat balik hari yang berikutnya. Lagipun Angeles dengan Clark sekitar setengah jam saja.

Kami diberitahu di Angeles, jumlah umat Islam hampir 3 ribu orang.

Sementara Cikgu Zakaria dan Abu Aslam ke hulu ke hilir mencari penginapan yang sesuai, kami menanti di hentian bas hampir sejam lamanya.

Setiba mereka, kami pada awalnya memutuskan untuk ke masjid berdekatan sebelum bergerak ke hotel yang dimaksudkan 4 km dari situ.

Di masjid, setelah perbincangan dengan jamaah masjid dilakukan, mereka mencadangkan agar kami bermalam saja di masjid mereka. Mereka begitu menjaga kami sebagai tamu. Kata mereka, hotel-hotel di kawasan ini tidak sesuai untuk kami.

“Itu tempat kotor. Neraka!”