Antara yang menjadi tarikan dan lambang kepada negara ini ialah kenderaan awamnya. Jeepney dan pajag (beca roda tiga).

Jeepney tanpa cermin tingkap dan tiada hentian tetapnya, hanya berhenti mengikut keperluan penumpang naik dan turun. Asalnya adalah jip yang kemudiannya diubahsuai menurut kehendak mereka sendiri.

Ia boleh memuatkan sehingga 15 penumpang di ruang hadapan dan belakang.

Sementara pajag pula ada dua jenis. Sama ada ia asalnya motorsikal (threesycle) ataupun basikal yang diubaisuai. Ada basikal yang dipasang enjin mesin di bawahnya. Sementara kekuatannya pula boleh membawa sehingga 5-6 orang sekaligus.

Ia juga kadang-kadang kelihatan diguna sebagai kenderaan ‘kargo’ yang membawa bermacam barangan harian masyarakat marhaen di sini. Bahkan ia juga menjadi tempat bermalam dan melelapkan mata mereka.

Warna yang bermacam dan gelagat mereka yang pelbagai menarik pemandangan untuk kita menyaksikannya.