Archive for 14 Disember 2009


JEEPNEY DAN PAJAG

 

Antara yang menjadi tarikan dan lambang kepada negara ini ialah kenderaan awamnya. Jeepney dan pajag (beca roda tiga).

Jeepney tanpa cermin tingkap dan tiada hentian tetapnya, hanya berhenti mengikut keperluan penumpang naik dan turun. Asalnya adalah jip yang kemudiannya diubahsuai menurut kehendak mereka sendiri.

Ia boleh memuatkan sehingga 15 penumpang di ruang hadapan dan belakang.

Sementara pajag pula ada dua jenis. Sama ada ia asalnya motorsikal (threesycle) ataupun basikal yang diubaisuai. Ada basikal yang dipasang enjin mesin di bawahnya. Sementara kekuatannya pula boleh membawa sehingga 5-6 orang sekaligus.

Ia juga kadang-kadang kelihatan diguna sebagai kenderaan ‘kargo’ yang membawa bermacam barangan harian masyarakat marhaen di sini. Bahkan ia juga menjadi tempat bermalam dan melelapkan mata mereka.

Warna yang bermacam dan gelagat mereka yang pelbagai menarik pemandangan untuk kita menyaksikannya.

 

Berjalan melihat negara dan tempat orang mendatangkan banyak manfaat dan faedahnya.

Di Carreido Street ini, kami melihat manusia yang sangat ramai dengan telatah dan gelagat masing-masing. Carriedo Street ini adalah satu pasar seperti Tamu Gaya di Kota Kinabalu. Hanya bezanya, jumlah manusia yang sangat ramai sekali.

Kami berjalan mulai dari deretan kedai VCD dan DVD, memasuki terowong bawah tanah, melintasi kawasan sebuah gereja Jaimi L. Cardinal Sin Building  yang sesak dengan penganutnya di luar dan dalam, sehingga ke hujung Jalan Carreido dan berpusing ke laluan lain.

Ramainya manusia terutama apabila melihat marhaen yang hanya terbaring di tepi longkang, kotor dan terbiar, tambah lagi dengan kekufuran mereka, membuatkan saya berfikir panjang.

Hakikatnya, betapa manusia ini tiada nilai di sisi Allah SWT jika tidak beriman kepadaNya. Bahkan jika semuanya menjadi hartawan dan jutawan, tiada nilai barang setitik pun tanpa iman kepadaNya.

Ramainya manusia yang terbentang di hadapan mata mengingatkan diri kepada petikan sebuah hadith qudsi :

“Wahai hamba-hambaKu! Sekiranya orang-orang yang terdahulu dan terkemudian dari kamu, manusia dan jin di kalangan kamu, sekiranya mereka semua mempunyai hati jahat umpama hati orang yang paling jahat di kalangan kamu, nescaya hal itu tidak mengurang-cacatkan apa-apapun dalam kerajaanKu” (HR Imam Muslim)

%d bloggers like this: