Archive for 2 November 2009


NIKMAT JARI KELINGKING

Allah SWT menjadikan sesuatu mempunyai matlamat dan tujuan. Maha Suci Allah Ia tidak mengadakan sesuatu dengan sia-sia.

Menerusi lima jari, orang-orang tua sering mengumpamakannya dengan lima karektor manusia. Ada orang tua, ada orang muda, ada orang dewasa, ada orang kaya dan ada kanak-kanak.

Jari kelingking biasanya diumpamakan seperti kanak-kanak kerana kecilnya. Meski kecil, kelingking tetap punya peranan dalam kehidupan manusia.

Lebih seminggu lamanya, jari kelingking di tangan saya terasa kebas. Rasanya seperti terkena semut-semut. Tidak terlalu sakit tetapi agak menyukarkan khususnya apabila menyuap makanan.

Hujung jari kelingking saya tidak dapat ditemukan dengan ibu jari. Apabila hendak menyuap makanan, kelingking ada sedikit tugas untuk mengangkat nasi di hujung jari sementara ibu jari menolak masuk ke dalam mulut.

Oleh kerana kedua-dua hujung jari itu tidak bertemu, banyak nasi berhamburan gugur semula.

Dua-tiga hari lepas, kedua hujung jari sudah boleh ditemukan tetapi rasa kebas masih terasa lagi. Sahabat seperjalanan saya ke Tuaran malam ini, Rustam kata jari kelingking ada peranan dalam bab korek mengorek.

Benarlah, nikmat sihat biasanya disedari ketika sedang sakit. Walaubagaimanapun alhamdulillah, saya masih punya jari.

“Wahai Tuhan, tidaklah Engkau jadikan semua ini sia-sia. Maha Suci Engkau, maka hindarkanlah kami daripada siksa neraka”.

Buku yang sudah dibaca :

Bagaimana Islam Memerintah Negara

Bible menyebut : “Berikan kepada raja-raja apa yang menjadi milik raja dan berikan kepada Tuhan apa yang menjadi milik Tuhan”.

Akibatnya, prinsip itu menyempitkan agama dengan pemerintahan negara. Antara faktor terbesar adalah doktrin-doktrin sekular yang memisahkan undang-undang dengan agama.

Ideologi yang memisahkan agama dan urusan dunia semakin menular sehingga Islam hanya dianggap sebagai agama ritual.

Benarkah Islam hanya mengutamakan ibadat semata-mata tanpa mementingkan urusan dunia seperti pemerintahan negara? Benarkah Islam menindas hak bukan Islam dalam pemerintahannya?

Buku ‘Bagaimana Islam Memerintah Negara’ mengupas secara jelas konsep dan bagaiaman aplikasi Islam mentadbir dan mengurus negara berlandaskan prinsip keadilan, kebebasan dan mengutamakan kesejahteraan.

Buku ini juga menjawab tohmahan sekular yang mengatakan Islam memerintah secara zalim, menindas orang bukan Islam dan tidak membawa kemajuan.

Kandungan Buku

Pendahuluan

Antara Politik, Negara dan Agama

Negara Islam

Panduan Asas bagi Setiap Pemerintah

Matlamat Negara Islam

Prinsip-Prinsip Amali dalam Negara Islam

Ketua Negara Islam

Sejarah Pelantikan Ketua Negara

Bai’ah

Ahlul Halli Wal Aqdi

Kewajipan dan Tanggungjawab

Prinsip Kehakiman Islam

Kerakyatan

Al-Kharaj

Islam dan Hubungan Antarabangsa

Penutup

Penulis : Abdul Hadi Awang
Penerbit : PTS Islamika
Harga : RM 18.00 / RM 20.00 (Sabah & Sarawak)

%d bloggers like this: