IMG_4149Alhamdulillah, pagi Jumaat, saya dapat hadir dan mengisi program ceramah mingguan di Wisma Lembaga Hasil Dalam Negeri, Karamunsing.

Kali kedua hadir ke sini, rasanya kehadiran warga LHDN lebih ramai dan meriah rasanya. Kalau kali pertama hadir beberapa bulan lalu, hampir tiada yang saya kenali, kali ini lebih mesra dan santai kerana kenalan sudah bertambah, dan sedikit sebanyak saya sudah memahami reaksi dan suasana di sana.

Ceramah kali ini berkisar di bawah tajuk keperibadian muslim. Buat pertama kalinya, saya membawakan tentang huraian Ibadur Rahman, Surah al-Furqan ayat 63-76.

Dengan keterbatasan masa, saya hanya dapat menghuraikan secara santai beberapa ciri di dalam ayat berkenaan.

IMG_4151Pertama, menjadi manusia yang bersopan dan tenang, tidak sombong dan angkuh. Tenang ketika senang dan susah, ketika mendapat nikmat dan menerima musibah.

Ada yang sombong dengan ilmunya, pangkat, gelaran, harta dan sebagainya. Apa kewajaran dengan angkuhnya manusia, sedang mereka dilahirkan melalui 2 saluran kemaluan.

Kedua, kebijaksanaan berhadapan dengan orang jahil. Ada orang jahil yang menyedari kejahilannya lantas ia belajar. Ada pula orang jahil yang tidak menyedari kebodohannya, lantas menganggap dirinya pandai dan orang lain pula bodoh.

Ketiga, kesungguhan untuk bermunajat kepada Allah saat orang lain dibuai mimpi. Berdiri, rukuk dan sujud memohon keampunan Allah dan rahmatNya.

Keempat, ia memohon perlindungan api neraka. Ciri ini menunjukkan kerendahan dirinya di hadapan Allah SWT. Sesudah ia menghidupkan malamnya dengan ibadah dan munajat, ia bermohon perlindungan pula dengan Allah SWT.

Banyak lagi ciri yang tidak sempat dihuraikan. Walaubagaimanapun, mudah-mudahan dengan sedikit itu para pendengar dan audien dapat mengambil pengajaran dan iktibar.

Sebagai satu respon mereka, ketika jamuan ringan setelah itu, ada permintaan agar diadakan kelas bacaan buku ‘Apa Ertinya Saya Menganut Islam’ susunan almarhum Dr Fathi Yakan yang baru meninggal dunia seminggu lalu.