Archive for 9 Jun 2009


IMG_3402Minggu pertama cuti persekolahan ini, kami tidak balik bercuti ke kampung. Kali terakhir balik pada awal tahun ini.

Kerinduan dengan keluarga di kampung sebenarnya terubat juga apabila kami diziarahi oleh keluarga yang bercuti ke tanah besar Sabah.

Pada 3hb, saya menyambut kakak bersama suami dan anak-anaknya yang bercuti 3-4 hari di Kota Kinabalu. Saya hanya mampu berbakti dengan meminjamkan salah satu kereta yang ada.

Pada 6hb pula, ketika saya berada di ibu negara, seorang lagi abang saya datang untuk meminjam kereta lagi satu. Saya tidak sempat bertemu dan semalam kereta dipulangkan.

IMG_3915Pada petang ahad 7hb, abang nombor 2 sekeluarga pula datang ke rumah. Mereka baru balik bercuti dari Semporna di rumah mertuanya. Saya kebetulan baru balik dari KL. Sempatlah bertemu sekejap.

Sebenarnya jarang sekali rumah kami dikunjungi keluarga sebelah saya. Kecuali bapa yang pernah bermalam sekali tahun lalu, kali ini Nuha yang sudah memahami keluarga besarnya merasa hairan, kenapa kali ini 2-3 kali rumah dikunjungi keluarga dari Labuan..

Alhamdulillah, kami dapat berbakti sekadarnya untuk keluarga sendiri. Menyambut atau menghantar ke terminal lapangan terbang. Kalau perlu, kereta dipinjamkan atau ditemankan berjalan.

Berbaktilah walau sekelumit, sementara kita masih punya keluarga. Sementara, esok bapa pula datang; jumaat ini jika dizinkan Allah, ada seseorang dalam keluarga besar sebelah bapa akan melangsungkan pernikahan.

Saya belum mengesahkan kehadiran, walaupun tuan punya tubuh beriya-iya membawa saya sebagai teman dan saksi.

Berikut dipaparkan nasihat dan amanat oleh Naib Presiden PAS yang baru – Ust Dato’ Tuan Ibrahim Tuan Man. Dipetik dari blog : http://darigaunghati.blogspot.com.

Muktamar PAS ke 55 baru berakhir, kenikmatan berjamaah masih terasa, bagaimana pertemuan para pejuang Islam disatukan sebentar dalam muktamar, indah bagi yang tidak pernah menjadi matlamat menyertai PAS.

Amanah besar yang sangat ana bimbangi, dan terus terang siang malam ana berdoa agar ana tidak dibebani dengan amanah besar ini, setelah ana tidak upaya menolak pencalonan yang besar dari perwakilan.

Kini ana sering munajat doa sebagaimana yang pernah diungkapkan oleh Saidina Umar “Ya Allah, Engkau telah bebankan aku dengan bebanan yang berat di dunia, maka ringankanlah bebananku di akhirat”.

Muktamar telah berlalu, kepimpinan telah dipilih. Marilah kita menyatukan saf perjuangan bagi menghadapi musuh kita yang satu.

Muktamar bagi menyatakan pandangan dan kritikan, kita telah lalui, penjelasan dari pimpinan telahpun dibuat, mungkin ada yang berpuas hati, dan mungkin ada yang belum berpuas hati dengan jawapan; bahkan pemilihan pun mungkin ada yang sedih dan ada yang gembira.

Terkadang penyokong lebih bersedih daripada yang bertanding. Namun Islam mengajar kita agar menerima keputusan dengan dada yang terbuka, jamaah telah buat keputusan.

Rasulullah bersabda : “Umatku tidak akan sepakat dalam perkara kesalahan”, dan “Pertolongan Allah akan datang dengan jamaah”.

Selepas muktamar media masih memainkan isu yang dijangka boleh memecahkan kita, kita harus faham sepak terajang media musuh, adalah malang kalau kita yang tahu media musuh, tetapi masih percaya kepada berita yang disebarkan oleh musuh.

Seluruh ahli dan pimpinan PAS mesti menjadikan HARAKAH sebagai media rasmi parti. Sebarang isu yang berbangkit, mestilah dirujuk kepada kenyataan rasmi pimpinan dalam harakah. Agar kita tidak terjerumus dalam perangkap yang dimainkan oleh musuh.

Kita punya tanggungjawab sebagai gerakan dakwah bagi menyelamatkan rakyat dari kemurkaan Allah, ruang dakwah menyebabkan kita mesti menarik mereka kepada Islam, kita tidak seharusnya menutupi ruang dakwah ini.

Kita mempunyai penyokong yang berjuta orang, tetapi sebahagian mereka hanya menjadi pemerhati kepada perjuangan, kita mesti menarik mereka, agar bersama dalam perjuangan Islam.

Kita juga mesti membetulkan sistem yang berjalan dalam negara. UMNO mampu mempertahankan kejayaan kerana sistem yang tidak betul ini wujud. Kita berusaha ke arah tersebut.

Namun saya tegaskan bahawa kita tidak akan biarkan jamaah kita menjadi kuda tunggangan UMNO/BN. Kita punyai masa depan gemilang dalam Pakatan Rakyat, kita diterima oleh bukan Islam untuk bersama dengan PAS bukan parti lain.

Ini keyakinan yang perlu kita bina. Kita mestilah mampu mengambilalih kepimpinan melayu dari UMNO dan membawa mereka kepada landasan Islam.

Perjuangan kita bukan sekadar menyelamatkan mereka di dunia, tetapi lebih jauh nasib mereka di akhirat; bilamana mereka bertahun-tahun meredai kemungkaran tajaan UMNO/BN samada secara sedar atau tidak.. negara dipimpin oleh pimpinan yang korup, kita perlu menggantikan dengan kepimpnan yang soleh dan bertaqwa.

Yakinlah para pimpinan mengenali siapa UMNO lebih dari kita. Pimpinan kita meyedari tipu helah UMNO dalam perjuangan mereka yang lama dari kita.

Adalah malang seandainya ahli merasa ragu-ragu dengan presiden dan Timbalan Presiden. Semua dasar parti dikawal oleh syura, dan semua perkara pokok akan diputus dalam mesyuarat Jawatankuasa Pusat.

Andai ada yang cuba membawa jamaah kearah bertentangan, yakinlah mereka tidak akan dapat bertahan lama dalam jamaah, samada jamaah akan meyingkirkannya atau Allah akan mengeluarkan mereka dari jamaah ini-insyaAllah.

Berilah keyakinan dan wala’ pada pimpinan, dan awasilah perangkap musuh yang ada dikeliling kita , dan jangan kita menjadi jurucakap musuh dalam jamaah bagi melihat berpecahkan jamaah ini.

Tingkatkanlah hubungan dengan Allah, jadilah sirah Rasulullah s.a.w sebagai asas dalam perjuangan ini dan bersabarlah di atas perbezaan pandangan, dan hargailah pandangan yang berbeza yang lahir dari hati yang ikhlas.

Rapatilah saf perjuangan, dan gunalah sedikit masa tengah malam dan awal pagi untuk memohon kekuatan dari Allah.

Salam perjuangan.

Akhukum FiLLah

Tuan Ibrahim Tuan Man.

%d bloggers like this: