Archive for 6 Mei 2009


KELATE LA PULOK

New Pasific Hotel, Kota Bharu KelantanSekejap tadi Abu Nuha Corner tiba di Kota Bharu untuk menyertai meyuarat selama 3 sehingga tengahari sabtu.

Mengikut jadual asal, sepatutnya pesawat berlepas dari KK-KLIA pada jam 11.45 pagi walaubagaimanapun lewat setengah jam.

Tiba di KLIA 2.45 petang, saya bersama seseorang dari Papar yang kebetulan meneruskan perjalanan ke Kota Bharu juga, sama-sama kami disambut oleh seorang staf MAS. Separuh perjalanan itu kemudiannya kami menaiki kereta mini (macam kereta padang golf).

Sampai di pesawat seterusnya jam 3.00 dan 3.10 petang pesawat bertolak ke Kota Bharu. Sekarang, sedang santai-santai di New Pasific Hotel.

Malam ini penyemakan al-Quran KDN akan bermula.

Lokasi : Pekan Kundasang, belakang gerai sayur-sayuran.

Kami singgah sebentar di pekan sebelum berangkat naik ke Pusat Latihan Islam, Kundasang, 7km dari pekan.

img_1940

img_1942Di lorong ini, sebenarnya, jika diperhati, sangat berbahaya kepada kenderaan dan pejalan kaki. Harap-harap rakyat didahulukan, benar seperti yang sibuk diperkatakan.

YB Datuk Masidi yang baik hati dan Pegawai Daerah harap mendengar rintihan rakyat. Harapnya, ia tidak mengambil masa yang lama untuk dipulihkan. Rasanya, hanya sekitar 1 meter saja pun kerosakan itu.

Salah satu aktiviti sampingan kami ialah berziarah ke Kg Lobou Baru. Kampung ini bersebelahan dengan kampung Timbua, lokasi kami berprogram selama sehari semalam.

Sebenarnya kampung kami dikhabarkan terdapat hampir 50 buah rumah, hanya empat daripadanya adalah rumah non-muslim.

img_18411Namun begitu, keadaan begitu mencabar sekali apabila terdapat sebuah gereja besar milik Sidang Injil Borneo (SIB) yang boleh memuatkan 300 orang dalam satu-satu masa. (gambar atas)

Dalam masa yang sama, terdapat pula sebuah surau berkapasiti 60-70 orang yang masih elok tetapi boleh dikatakan terbiar tidak jauh sebelum bertemu gereja SIB ini.

img_1858Kami sempat mengunjungi kedua-dua tempat ini. Khusus di gereja itu, kami ada juga bersembang seketika dengan pastor yang bertugas di situ. (Pastor berseluar pendek).

Kawan-kawan di JHEAINS Ranau ada memberi respon dalam hal surau berkenaan.

Katanya, apabila pihak jabatan datang membuat program, barulah penduduk akan turun beramai-ramai. Setelah habis, surau akan kembali sunyi seperti sebelumnya.

Setakat ini, untuk menunaikan solat jumaat, mereka bergerak ke Masjid asy-Syarif Kg Timbua.

img_1868Selain itu, JHEAINS  Ranau juga ada mengusahakan agar ada pemuda dari kampung itu dihantar belajar di Pusat Latihan Dakwah sama ada di Keningau atau Kudat, tetapi belum berhasil.

Belia yang dihantar insya Allah boleh mengimarahkan surau serta membantu mengembangkan dakwah di kampung mereka setelah selesai belajar nanti.

Sekarang, sesuatu perlu dilakukan untuk membangkitkan kesedaran penduduk tempatan.

%d bloggers like this: