Archive for 27 Mac 2009


PAU : MENGANGA

PAU ertinya Perhimpunan Agung UMNO. Pandai betul jurugambar tu tangkap gambar .. kesian sungguh makcik tu. Buruk sungguh rupa kalau makcik tua menganga mulut besar.

mulut1

mulut2

p3260065Tatkala orang yang meminati politik semasa khusyuk menyaksikan ucapan dasar Presiden UMNO DS Pak Lah dari PWTC, sama ada hadir sendiri di lokasi atau terpacak di hadapan tv, ketika itu juga saya bersama Cikgu Hashim hadir seketika ke Terminal 2, LCCT KK.

Tujuannya untuk turut serta menghantar pulang dan bercuti Puan Halimah bersama dua anak perempuannya yang berumur 11 dan 7 tahun.

Kisahnya begini.

Halimah Deris berasal dari Wakaf Bharu, Kelantan. Ditakdirkan berkahwin dengan seorang muallaf dari Kota Marudu, Khamal Khairi Ronnie namanya. Mereka 4 beranak tinggal sekali dengan ibu bapa Khairi dan ipar duai yang masih beragama Kristian SDA seramai 12 orang kesemuanya.

Khairi hanya seorang penoreh getah di kebun milik ibunya sementara Halimah menjadi tukang jahit di Pekan Kota Marudu.

Masalah yang melanda mereka bermula apabila sejak 6 tahun lalu mereka kembali ke Kota Marudu, Halimah merasa janggal dengan jumlah ahli keluarga yang terlalu ramai di dalam rumah, sehingga beliau merasakan tiada kebebasan untuk melakukan sesuatu di dalam rumah.

p3260067Anak-anaknya kerap dimarahi oleh ipar duainya, sementara dia sendiri lebih kerap berada di bilik berbanding di ruang tamu. Katanya, selama enam tahun beliau sudah cukup bersabar.

Sebenarnya, Halimah suka tinggal di Kota Marudu. Masalahnya dia tidak merasa serasi di rumah itu. Asalnya dia sudah nekad untuk kembali ke Kelantan. Tetapi anak-anaknya enggan berpindah sementara suaminya tidak turut serta.

Akhirnya, Halimah memberitahu kami bahawa dia akan kembali ke Kota Marudu 25 April akan datang. Saya menjelaskan kepadanya bahawa tempat seorang isteri ialah di sisi suaminya. Menjadi kesalahan, jika ia meninggalkan suaminya begitu sahaja.

Kami begitu bimbang, jika Halimah berubah fikiran dan terus menetap di sana. Bukan risaukan Halimah sangat, tetapi suaminya seorang muallaf yang masih tinggal bersama ahli keluarganya yang belum Islam.

Dalam ketika kita mengharapkan cahaya hidayah bertambah di rumah mereka, jangan lupa tidak mustahil orang di rumah itu juga mungkin mendakyah Khairi dan seluruh keluarganya.

Bersama beberapa sahabat, kami mengajukan masalah ini agar Halimah balik semula nanti ke Sabah dengan suatu pujukan bahawa kita semua akan membantu mencari dana membuatkan sebuah rumah kecil untuk mereka sekeluarga.

“Rumah kecil pun tak apa”. Halimah begitu berharap.

%d bloggers like this: