Archive for 24 Januari 2009


Dari lokasi masjid tertinggi, di Pusat Islam UiTM jam 8 pagi tadi saya menyampaikan ceramah berkaitan aqidah dan kecemerlangan.

Di hadapan kira-kira 200 siswa siswi baru itu, saya menjelaskan kecemerlangan dunia akhirat dan kaitannya dengan aqidah.

Ada kawan-kawan yang bukan Islam, nampak baik tetapi rugi sebab tidak beriman kepada Allah SWT. Ada orang Islam pula, cukup mengucap 2 kalimah syahadah di bibir tanpa bukti amalan. Sembahyang tidak, puasa tidak, sedekah tidak, berjudi tidak, minum arak pun tidak.

Jadi kecemerlangan itu bermula dengan aqidah yang sahih dan mantap.

Dalam petunjuk hadith-hadith Nabi SAW juga menjelaskan kaitan iman dengan kemasyarakatan. Sering kita mendengar hadith sedemikian, iaitu iman dikaitkan dengan kejiranan, tamu, menjaga lidah, mengasihi orang beriman lain, dan seumpamanya.

Perkara itu juga saya kaitkan dengan persoalan kubur, soal jawab di dataran mahsyar supaya dalam hidup ini kita tidak melakukan sesuatu perbuatan dengan semberono saja.

Jadi jelaslah bahawa iman itu bukan sekadar ucapan di bibir, tetapi dibuktikan dengan amalan, sama ada hubungan kepada Allah atau hubungan sesama manusia.

Ceramah berakhir 9.20 pagi dengan laungan takbir sebanyak 3 kali.

ANJING MABUK

Tengah malam tadi selepas menziarahi Sdr Ismail, saya ke Pasir Putih untuk gantung banner PASTI di beberapa lokasi. Tapi mungkin Ridhuan sudah tidur agaknya. Nda apalah.

Tapi keluar dari kawasan taman itu dan melepasi perlahan laluan Kompleks Belia, tiba-tiba kelisa saya diterjah tiba-tiba oleh seekor anjing, mabuk agaknya.

Entah apa jadi dengan anjing tu, tapi hampir ke simpang empat saya berhenti sekejap melihat apa sudah jadi dengan hadapan kelisaku. Kemalangan lagi sekali..

p1240020

Memang mabuk anjing tu..

Sebentar lagi saya akan menyampaikan ceramah di Pusat Islam UiTM Kota Kinabalu berkenaan aqidah. Khabarnya peserta mencecah 100 siswa siswi baru. Ceramah dijadualkan pada jam 8.00 dan berakhir 9.30 pagi.

Pada jam 10 pagi pula bergegas ke Jabatan Pelajaran di bangunan KUWASA mengajar mengaji beberapa pegawai pendidikan sekejap dan berakhir jam 11 pagi.

Kemudian saya akan bergerak pula ke Menara Petronas di Sembulan yang tidak jauh dari KUWASA, menyambung kelas Tajwid al-Quran buat pegawai di sana pada jam 11 pagi sehingga 1 tengahari.

Minggu ini tidak ada jadual sebelah petang tetapi Insya Allah saya akan berkunjung ke Masjid Nurul Hikmah Bukit Padang kerana  sebenarnya hari ini bermula Kursus Pemantapan Aqidah anjuran Persatuan Ulama Malaysia (PUM) Cawangan Sabah kepada 70 pelajar yang dipilih dari beberapa buah sekolah sekitar Kota Kinabalu.

Kursus ini dipimpin oleh Ust Md Khaidir Ishak dan Che’gu Jamil bersama kawan-kawan lain.

Sebelah malam pula ada majlis ‘Malam Bersamamu Palestin’ anjuran bersama Yayasan Amal Malaysia Cawangan Sabah, JAKIM, JHEAINS dan CONCERN di Dewan Saadah Wisma MUIS mulai jam 8 malam.

Mohon maaf tidak dapat terlibat banyak dalam kursus aqidah dan program Palestin ini kerana menjelang 8.50 malam  nanti saya akan bertolak ke Jakarta bersama beberapa sahabat. Persiapan pakaian dan sebagainya belum selesai semuanya.

Tiba di Jakarta pada jam 11.40 malam dan terus ke Bandung. Kembali ke Jakarta mungkin tengahari isnin dan insya Allah kami dijangka kembali pada selasa malam rabu dengan membawa cerita-cerita enak dari Jakarta dan Bandung.

“Wak! Sirap bandung satu!”

%d bloggers like this: