Archive for 23 Disember 2008


GAMBAR TOK GURU @ PERSONA

pc220189Tengahari semalam, saya ke pejabat EON untuk urusan kereta persona yang kemalangan sabtu lepas.

Tujuan utama untuk mengambil semua barang-barang terutama VCD dan CD yang berlambak di dalam kereta sekaligus mengetahui perkembangan kerosakan dan pembaikan yang bakal dijalankan.

Ringkasnya, esok pagi saya akan hadir sekali lagi untuk tandatangan borang persetujuan bagi menggantikan barang dan peralatan kereta yang rosak.

Tetapi menurut maklumat dan anggaran awal, kos kerosakan sekitar RM 7 ribu dan pihak workshop berharap dapat menyiapkan pembaikan kereta sebelum sambutan Tahun Baru Cina hujung Januari nanti.

Walaubagaimanapun, ia terpulang dengan jumlah kerosakan dan kecepatan pihak EON menghantar alat-alat ganti dari KL ke Labuan.

pc220164Ketika saya asyik mengangkat dan memindah barang semalam, pekerja workshop yang saya agak berbangsa kadazan @ dusun – berdasarkan lenggok cakapnya – sempat mencelah : “Ada gambar tok guru lagi tu!”

Maksudnya sticker Tok Guru Nik Abd Aziz, MB Kelantan @ al-Mursyidul Am PAS yang ditampal di cermin hadapan kereta persona jelas menarik perhatiannya. Nampaknya Tok Guru juga mula dikenali di Labuan.

pc210146Ahad jam 6 petang, saya bergerak ke lokasi berkenaan dengan bantuan Saudara Matusin yang sudi membawa dan menemankan ke sana. Maklum kereta sedang dalam tahanan sementara saya sendiri kurang arif tempat sebenar.

Surau yang dituju khabarnya sudah berusia lebih 30 tahun. Lama sebelum saya lahir lagi. Lokasinya jauh sedikit ke dalam dan memang saya tidak pernah ke surau ini sebelum ini.

pc210149Jamaah tidaklah begitu ramai, sekitar 20 orang dalam ruang surau yang sebenarnya hanya boleh menempatkan sekitar 70 orang.

Seperti kebanyakan masjid dan surau di Labuan, surau ini turut dilengkapi dengan kemudahan pendingin hawa.

Secara umumnya, ceramah sejam setengah itu berkisar tentang muhasabah diri dan masyarakat Islam menjelang tahun baru 1430 seminggu lagi.

Masalah ibadah khusus, ibadah umum, keazaman untuk melaksanakan Islam di segenap ruang kehidupan sama ada dalam diri, keluarga, masyarakat dan negara.

Saya mengutarakan 4 perkara yang menjadi kegerunan musuh (seperti yang pernah dicatat dalam artikel lalu) – al-Quran, solat berjamaah, khutbah Jumaat dan ibadah haji.

Walaupun surau di kampung, kesedaran terhadap menyempurnakan ajaran Islam di peringkat pemerintahan juga sedikit sebanyak diutarakan agar mereka memahami tuntutan itu.

Pulang keluar dari surau, kami menumpangkan seorang jamaah surau, yang juga suami kepada sepupu saya, abang Nayan (tetapi sudah berumur lebih 60 tahun), yang berjalan kaki turun dan naik bukit.  

Agak jauh juga (mungkin lebih 40 minit) untuk berjalan kaki sendirian tetapi kesabaran dan kerajinan itu harus dipuji dan dicontohi.

%d bloggers like this: