Orang-orang yang selalu membaca al-Quran akan bertemu dengan ayat-ayat sajadah di lima belas tempat dalam al-Quran.

Menurut hukum, apabila bertemu (membaca)  ayat-ayat ini, kita disunnatkan sujud sama ada di dalam solat atau di luarnya. Di dalam solat, ia dipanggil sujud sajadah; manakala di luar solat dipanggil sujud tilawah.

Teringat pesanan Ust Hj Muchlish, salah satu cara bagi menyakitkan hati iblis ialah dengan cara inilah.

Apabila bertemu dengan ayat sajadah, segera kita sujud kepada Allah. Perbuatan ini sangat dibenci oleh Iblis.

Dahulu, apabila ia disuruh sujud ia enggan. Tetapi anak Adam disuruh sujud dan mereka sujud. Sabda Nabi SAW :

“Jika anak Adam membaca ayat Sajadah lalu ia sujud, syaitan pun mengasingkan diri dan ia menangis sambil meratap : Alangkah malangnya nasibku. Anak Adam diperintahkan sujud lalu ia sujud, maka dapatlah ia syurga. Tapi aku diperintah untuk sujud lalu aku menolak, dapatlah aku neraka”.

Thauban pernah mendengar Nabi SAW bersabda :

“Hendaklah engkau memperbanyakkan sujud kepada Allah. Setiap kali engkau sujud kepada Allah, Allah akan meninggikan engkau dengan satu darjat dan menghapuskan daripadamu satu kesalahan”.

Semasa kami menghafal al-Quran dulu, guru kami Datuk Hj Asmali Bachi akan menyuruh kami sujud setiap kali melalui ayat-ayat ini.