Ketika mengisi kuliah maghrib di Masjid Nurul Ihsan Kg Lok Kawi Baru 2 malam lalu, menyambung bab berkenaan zikir selepas solat, saya tertarik dengan satu hadith yang mempunyai banyak memberi manfaat kepada diri saya sendiri khususnya.

Buku yang saya pegang untuk kuliah di masjid ini ialah kitab al-Azkar susunan Imam an-Nawawi RH.

Ia memuatkan pelbagai jenis zikir yang dibaca dan diajar oleh Rasulullah SAW sama ada di luar atau di dalam solat; zikir umum atau khusus waktunya; dan sebagainya.

Kini buku ini terdapat dalam bahasa Melayu; ada saya lihat di kedai buku di Wisma MUIS khususnya.

Daripada Muaz RA : Sesungguhnya Rasulullah SAW mengambil tangannya seraya bersabda :

‏”‏يا مُعَاذُ‏!‏ وَاللَّهِ إِنّي لأُحِبُّكَ، فَقالَ‏:‏ أُوصِيكَ يا مُعاذُ‏!‏ لا تَدَعَنَّ فِي دُبُرِ كُلّ صَلاةٍ تَقُولُ‏:‏ اللَّهُمَّ أعِنِّي على ذِكْرِكَ وَشُكْرِكَ وَحُسْنِ عِبادَتِكَ‏

“Wahai Muaz, demi Allah sesungguhnya aku sangat mengasihimu. Aku berpesan kepadamu wahai Muaz, jangan abaikan doa ini selepas solat : [Ya Allah, bantulah aku untuk mengingatiMu dan mensyukuriMu serta bantulah aku agar dapat melakukan ibadah yang terbaik kepadaMu]”. (HR Abu Daud & an-Nasa’ie)

Banyak pengajaran yang dapat diambil daripada hadith ini.

Pertama sekali, Rasulullah mendidik kita semuanya untuk mengambil perhatian seorang sahabat lain dengan sentuhan dan memegang erat tangan sahabatnya.

Kebanyakan kita agak janggal melakukan hal ini. Tambah lagi zaman sekarang. Lain pula anggapannya. Tapi itu yang dilakukan oleh Rasulullah kepada sahabatnya.

Saya pernah mendengar siri motivasi Dr Fadzilah Kamsah menyebutkan hal yang sama. Sentuhan kepada sahabat itu sangat penting.

Kedua, Rasulullah SAW tidak menyembunyikan perasaan kasih sayangnya kepada sahabatnya. Baginda memberitahu dan setelah itu memberikan satu pesanan berharganya.

Ini juga adalah satu teknik berdakwah, tidak kira kepada anak, rakan sekerja atau orang lain. Sentuhan tangan, bisikkan perasaan kita kepadanya, kemudian barulah pesanan penting kita.

Ketiganya, pesanan Rasulullah yang sangat penting bukan saja buat Muaz tetapi juga kepada kita semua. Baginda mengajar satu doa yang sangat baik dan saya kira sangat wajar sekali dibaca.

“Ya Allah, bantu aku untuk mengingatiMu…”

p8250050Dalam ilmu tauhid, kita selalu diajar oleh para guru kita bahawa iman itu sentiasa bertambah dan berkurang. Naik dan turunnya iman itu terlihat dengan amal soleh kita.

Adakalanya rajin, adakalanya suram. Adakalanya sedekahnya banyak, adakalanya pula malas langsung bersedekah.

Adakalanya awal dan sering ke masjid berjamaah, adakalanya pula datang sekadar hari Jumaat.

Kita juga sering lalai dan alpa. Kadang-kadang ingat Allah ini hanya di masjid, hanya pada bulan Ramadhan, hanya ketika ada orang meninggal; tetapi lupa kepadaNya ketika di jalanraya, di pasar, dan sebagainya.

Sebab itu wajar kita pohon kepada Allah agar Dia memimpin kita agar sering mengingatinya.

“… dan mensyukuriMu..”

Inilah adalah perkara yang sering disalahfaham oleh masyarakat. Syukur hanya sekadar ucapan alhamdulillah atau berterima kasih saja kepadaNya.

Sedangkan konsep yang lebih tepat ialah, syukur itu ialah menggunakan nikmat yang diberi sesuai dengan kehendak pemberi iaitu Allah SWT.

Allah beri kita mata, telinga, tangan, kaki dan sebagainya. Allah beri kita duit, motorsikal, kereta, rumah dan sebagainya. Semua itu diberi dan diguna ke jalan yang diredhaiNya. Barulah syukur namanya.

Kalau duit gaji yang diterima diguna untuk memberi nombor ekor, itu bukan syukur tapi kufur. Kufur nikmat.

Kita juga mesti mempunyai sifat qana’ah atau merasa cukup dengan yang ada. Bak sabda Rasul, dalam soal nikmat dunia, melihat orang yang dibawah daripada kita.

Syukur punya kereta saga sebab ada orang hanya ada kancil. Syukur punya kereta kancil, sebab ada orang hanya naik motor. Syukur punya motor, ada orang hanya punya basikal. Syukur punya basikal, ada orang hanya berjalan kaki. Syukur masih punya kaki, ada orang kaki pun tiada.

 “… dan bantulah aku agar dapat melakukan ibadah yang terbaik kepadaMu”

pa100071Kita adalah hamba Allah yang sangat lemah. Sedikit gangguan boleh merosak dan merencatkan amal ibadah.

Lihatlah, gara-gara siaran langsung badminton di TV kita berenggang dengan surau dan masjid.

Bahkan rupa bentuk sajadah saja kadang-kadang cukup mengganggu kekhusyukan ibadah kepadaNya.

Begitulah juga gangguan lain ketika berpuasa, berzakat, bersedekah, dan sebagainya menuntut kita menjadi hamba yang lebih tabah dan sabar dalam melaksanakannya.

Mohonlah kepada Allah agar memberikan ruang, kondisi dan natijah terbaik dalam melaksanakan ibadah sama ada yang khusus atau yang umum.