Archive for 13 November 2008


DUA JAM KEGELAPAN

pb0912104Dalam banyak kali menginap di hotel, inilah pertama kali saya merasa mati karan atau orang bajau kata black out.

Ia berlaku pada sekitar jam 4 pagi sebelum kami berangkat pulang pagi itu.

Itupun saya hanya perasan kepanasan menjelang subuh.

Ingatkan Ust Musally yang menutup penghawa dingin kerana kesejukan. Tapi di bilik kami masih ok lagi.

Di bilik yang satu lagi, Abang Manja dan Abang Jamiun rupanya menginap bilik yang tiada tingkap. Apa lagi kata mereka terpaksa meraba-raba untuk ke bilik air.

Kata Abang Jamiun, ketika termenung di tandas itu, sempat lagi dia terfikir.

“Ini baru bergelap sejam dua, macamana rupa orang yang tidak dapat melihat sepanjang hayatnya. Beginilah agaknya Ust Najion“.

Teringat pegawai di pejabat kami, Ust Najion Jamil yang cacat penglihatan.

Meski begitu, beliau adalah salah seorang penulis khutbah JHEAINS yang sangat konsisten menulis, juga pakar membuat teks ucapan kenamaan apabila terdapat acara besar.

Syukurlah, gelap cuma seketika.

Dari Semporna, kami kembali ke Tawau pada sebelah petang sabtu dan menginap kembali di hotel yang sama kami kunjungi dua hari sebelum itu.

Saya mengambil ruang sebelah petang untuk sendirian ke pasar dan membeli sedikit buah tangan untuk keluarga. Macam biasa, ikan masin dan amplang.

Kawan-kawan serombongan yang keletihan, tidur di bilik penginapan masing-masing.

Perjalanan pergi ke Pasar Tanjung, saya santai menyaksikan -rasanya- ramai orang Islam  mengunjungi kedai nombor ekor.

Ada juga seorang perempuan muda memakai tudung, asyik meninjau-ninjau premis berkenaan. Entah membeli atau mencari seseorang.

Kembali ke hotel, kawan-kawan pula keluar minum-minum dan berjalan. Saya mengambil kesempatan berbual dengan pekerja hotel berkenaan.

Gadis berumur 27 tahun itu ceritanya mula berjinak-jinak dengan solat sejak beberapa tahun ini dan tidak tinggal Rukun Islam kedua itu.

Walaubagaimanapun, ralat rasanya melihat dia tidak memakai tudung.

Katanya, arahan lisan ada diberi kepada semua staf hotel. Dilarang memakai tudung.

Kalau benar, ini satu penganiyaan kepada pekerja Islam yang dilarang melaksanakan tuntutan agamanya sendiri. Hanya arahan lisan diberikan. Nampak konon pengurusan hotel bijak.

Saya tidak menuduh, tetapi berdasarkan sembang-sembang masih ramai pemilik atau pengusaha kedai, syarikat dan sebagainya melarang pekerjanya daripada menutup aurat.

Tidak kira ia berlaku di Tawau, KK atau di mana-mana.

Hah. Siapa mau jawab!

%d bloggers like this: