Archive for 31 Oktober 2008


JAMUAN RAYA CONCERN

Sekembali dari Kundasang, tengahari Isnin kami selajur ke Dewan Perdana Maktab Sabah di Sembulan, hadir pada masa kecederaan jamuan raya anjuran Majlis Gabungan NGOs Islam Sabah (CONCERN).

Majlis itu bermula seawal jam 9 pagi dengan beberapa penjelasan isu-isu semasa.

Antara yang terawal hadir ialah Tuan Pengarah JAKIM, Ust Abd Aziz Che Yakob dan semua pimpinan tertinggi CONCERN.

Tuan Hj Sainuri, Tuan Hj Khairan, Sdr Abd Manap Mahmud, Ust Bungsu Aziz, Sdr Abd Mohlis, Tuan Zakaria Ahmad, Abu Bakar Ongkosing dan ramai lagi.

Ramai tetamu undangan hadir termasuk wakil JHEAINS dan pegawai-pegawai kerajaan pelbagai peringkat.

Tidak kurang 300 orang hadir memeriahkan majlis yang berakhir pada jam 1.00 tengahari.

CONCERN rasa saya kena concern dengan sukarelawan nombor 1nya, iaitu Che’gu Jamil yang sangat bekerja keras untuk memastikan semuanya beres dan lancar daripada awal sehingga selesai. 

Jangan sampai dia terluka.

Bantu-bantulah dia.

Sama ada untuk peribadi saya, atau untuk keluarga kami, percutian ini sangat banyak manfaat.

Manfaat daripada sudut ukhuwwah Islamiyyah, pengisian sepanjang percutian seperti solat berjamaah, kuliah dan sebagainya, mahupun pengajaran-pengajaran yang berlaku secara tersirat di sepanjang perjalanan pergi dan balik.

Tidak lupa ketika merenung dan melihat keindahan bumi Kundasang,  juga kesegaran dan kedinginannya terutama pada waktu pagi sangat menyentuh perasaan.

Dengan nikmat yang tidak terhitung banyaknya, sangat wajar kuliah subuh itu Ust Azam menyentuh soal syukur dan puja puji kita kepada Allah SWT.

Walaupun hajat tidak terpenuh kerana tidak dapat melihat gunung Kinabalu jarak dekat kerana kabus tebal mengelilinginya, tidak mengapalah.

Sebenarnya, bagi saya keinginan melihat keindahan gunung Kinabalu tidak pernah pudar.

Baik dari jauh bahkan dari Kota Kinabalu, dari udara dan dari dekat, mata sentiasa seronok melihat keperkasaan gunung kebanggaan ini.

Walaubagaimana sekalipun keperkasaan gunung itu, ia tetap makhluk Allah.

Segagahnya pun, ia pasti jatuh rebah jika Allah menurunkan al-Quran ini ke pangkuannya, kerana takutkan Allah.

Allah jadikan gunung menjadi pasak bumi.

Bukan untuk bumi saja, bahkan menjadi tamsilan kepada manusia agar berfikir, gunung yang gagah pun tersungkur takutkan Allah.

Kita pula bagaimana?

%d bloggers like this: