Sekitar jam 2 petang, kami semua bertolak pula ke Kg Luanti, sebuah perkampungan betul-betul di tepi jalan utama ke Sandakan.

Perjalanan sejam itu yang dipimpin oleh Ust Mad sebenarnya hendak ke Sungai Moroli untuk memberi ruang kepada anak-anak untuk bermandi-manda dan bergembira bersama ahli keluarga.

Sebelum masuk ke kawasan penempatan sungai, bersama Ust Mad, Ust Zul, Hj Razali dan abang Piee, kami singgah sebentar memborong durian yang dijual di tepi-tepi jalan kampung ini untuk ‘dikerjakan’ semasa berkelah.

Lebih RM300 dihabiskan hasil daripada duit yang dikutip dari semua ahli keluarga untuk membeli durian.

Menurut maklumat yang disampaikan oleh para penjual di situ, jualan kali ini bukannya hasil durian mereka sendiri, tetapi adalah durian yang dihasilkan dari kampung-kampung berdekatan.

Sambil itu, mereka menjemput lagi untuk datang sekitar hujung Febuari atau awal Mac kerana durian dari kampung mereka dijangka akan mula dijual.

Ketika itu kata mereka, bolehlah mereka menjual lebih murah lagi berbanding sekarang.

Selain durian, terdapat juga buah rambutan dan petai yang dijual sama.

Saya dan beberapa yang lain sempat membeli juga durian dan yang lain sebagai buah tangan masing-masing untuk dibawa balik apabila kembali keesokan harinya.