Jam 5 petang, masing-masing berkemas untuk kembali ke tempat penginapan. Semua keluarga dibenarkan untuk acara bebas, sama ada hendak terus pulang atau hendak singgah ke mana-mana.

Isteri saya mengingatkan agar singgah ke Pekan Ranau membeli ubat gamat untuk sapuan anak kecil yang kebetulan habis sebelum berangkat bercuti.

Sampai ke bilik, anak-anak hendak mandi sekali lagi.

Sedang 3 orang mandi ditemani oleh isteri saya, tiba-tiba hero saya yang seorang itu meraung kuat.

Rupanya, dia memusing sendiri pemegang air pancut itu sehingga air panas memancut laju menyimbah kepala dan belakang badannya.

Isteri saya segera menyapu ubat gamat yang baru saja dibeli setengah jam tadi.

Saya teringat, Allah SWT rupanya telah gerakkan isteri saya awalnya tadi agar membeli ubat itu, tanda kasihNya kepada kami.

Belakang tubuh anak saya sedikit melecur kemerahan. Aduhai anak lelaki!