“Wahai Tuhan kami! Kurniakanlah kami pasangan dan zuriat keturunan yang menyejukkan mata. Dan jadikanlah kami pimpinan kepada orang orang yang bertaqwa”.

Pertama kali saya melihat penampilan anak kecil ini, sejuk mata saya memandang. Saya kira, susah hendak melihat  penampilan  begini dari anak sekecil ini di bumi Sabah.

Muhammad Hafizullah Mustaqim, berumur 5 tahun. Sekarang belajar di Pusat Asuhan Tunas Islam (PASTI) al-Firdaus, Pekan Kota Belud.

Orang yang tunduk dengan perintah agama, akan mendidik anak dengan Islam sedari kecil lagi.

Tetapi orang yang sombong dengan perintah agama akan berkata, alah masih kecil lagi.

Biarlah dulu dia puas-puas tidur, puaskan berhibur,   puaskan itu dan puaskan ini. Sudah besar nanti, pandailah dia tuu!

Akhirnya ibu bapa jenis begini dengan kedegilan lampau akan menyesali keadaan anak mereka yang enggan patuh perintah agama.

Ketika ini, barulah sibuk cari ustaz sana sini, minta air penawar, minta jampi, minta tiup.

Dulu masa kecil, enggan dibawa ke masjid, tidak diajar sembahyang, tidak dilatih menutup aurat dan sebagainya.

Muhammad Hafizullah adalah anak sulung  dari empat kepada saudara Mustaqim Aling, seorang muallaf dari Kota Belud dan isterinya kak Sri Wahyuni berasal dari Tawau.

Belum apa-apa, Kak Sri selalu mengusik saya beberapa kali hendak berbesan dengan kami!

Saya hubungi Mustakim sebentar tadi, rupanya Kak Sri bersalin lagi anak keempat 2 minggu lalu. Anak lelaki. Tahniah.