Petang selasa 26 Ogos, saya meluangkan masa menziarahi Nor Muhammad di SMC setelah ziarah terakhir kalau tidak salah pada 10 Ogos.

Pada ziarah terakhir kami, ketika itu bersama Cikgu Hashim, Cikgu Yusuf, Ridhuan dan Mahmud, kami membacakan doa angin ahmar yang panjang.

Tetapi semuanya dengan izin Allah SWT, kami meninggalkan Muhammad dalam keadaan dia dapat menjawab salam kami, walaupun agak payah lidahnya berkata-kata. Itu 10 Ogos.

Selasa lepas, saya pergi sendirian.

Satu perubahan yang mengejutkan tetapi semuanya dengan kuasa Allah SWT, Muhammad sudah boleh bertutur seperti biasa.

Walaupun tangan dan kaki kirinya masih belum pulih, tetapi kemampuannya bertutur hampir 100% sangat menggembirakan.

Setelah beberapa kali berziarah dengan hanya berinteraksi dengan kertas dan pen, saya bercerita panjang dengannya.

Dalam keadaan mulutnya tidak putus mengucap syukur, tahmid, syahadah dan takbir, dia sempat menceritakan saat-saat mudanya yang nakal, sehingga ia jatuh cinta dengan Islam dan Allah SWT pada 20 April 2004 di hadapan Ust Mas Daud di Petronas Labuan.

Muhammad juga bercerita berkenaan pergaulannya dengan saudara-saudara dari Jamaah Tabligh sepanjang bertugas di Bintulu.

Bercerita soal keluarga, dia sangat menghormati mereka walaupun orang tua dan ahli keluarganya belum memeluk Islam.

Katanya, walaupun ahli keluarganya masih lagi memujuk-mujuknya agar kembali ke agama asal sehingga saat ini, dia tetap bertahan dengan aqidahnya.

Katanya agama bukan perkara main-main. Bahkan di hatinya selalu mendoakan mereka turut memeluk Islam sepertinya juga.

Walaupun ada petugas SMC menyatakan hairan dengan perkembangan positif Muhammad, tetapi tidak ada yang susah bagi Allah SWT.

Jika Ia boleh menjadikan Adam dan Hawa tanpa ibu bapa, menjadikan isteri Nabi Ibrahim dan Zakaria hamil dalam usia mereka sudah tua, menjadikan Maryam hamil tanpa suami, mengangkat DS Nizar menjadi MB Perak dalam keadaan kerusi PAS hanya 6 kerusi, apalah susahnya bagi Allah menjadikan Muhammad boleh bertutur seperti biasa, sedangkan ketika kali pertama kami berziarah awal bulan ini keadaannya sangat membimbangkan.

Sebelum berpisah, Muhammad berpesan agar saya menyampaikan terima kasihnya kepada mereka yang berziarah dan mendoakan kesejahteraannya dari jauh.

Teruskan doa saudara, semoga dia bertahan dengan Islamnya.