Sahabat saya yang hensem, Hj Yakob di Beaufort beberapa hari lalu menghubungi saya berkenaan hukum berkenaan bayi keguguran. Soalan ini muncul setelah kakaknya yang sedang mengandung, mengalami keguguran.

Merujuk kertas kerja yang disusun oleh Ust Hj Muchlish dalam Hukum Janazah, di dalam kursus Pengurusan Janazah, Masjid Negeri, 19 Okt 2002 ini jawapannya :

Anak yang lahir kurang daripada 6 bulan dalam kandungan ibunya dinamakan anak yang gugur.

1) Anak yang lahir tidak bernyawa, jika dikandungkan oleh ibunya kurang daripada 6 bulan, sekiranya nyata kejadian manusia pada dirinya, maka tidak wajib disembahyangkan, mayatnya hanya wajib dimandikan, dikafankan dan ditanam.

Sekiranya belum nyata kejadian manusia pada dirinya maka tiada kewajiban pun dilakukan kepadanya. Hanya sunnat membungkus dan menanamnya.

2) Anak yang lahir tidak bernyawa, tetapi telah dikandungkan oleh ibunya selama 6 bulan, wajib dimandikan, dikafankan, disembahyangkan dan dikuburkan.

3) Jika anak itu lahir hidup atau nampak padanya tanda-tanda hidup seperti menangis atau bergerak, maka wajib dilakukan kepadanya fardhu kifayah yang empat walaupun ia kurang dari 6 bulan dalam kandungan ibunya.

Semoga kakak kepada sahabat saya yang hensem itu, bersabar dengan ujian Allah. Sahabat saya yang hensem itu pula, bila agaknya mau kawin…