Archive for 9 Ogos 2008


SAKSI NIKAH

Bukan saya menjadi saksi nikah. Tetapi persoalan saksi nikah selalu terabai.

Pihak keluarga pengantin biasanya memberi tumpuan kepada bakal suami dan wali. Bakal suami ‘berabis’ memahami dan menghafal rukun Islam, rukun Iman dan rukun nikah. Mengingat-ingat istighfar, dua kalimah syahadah dan solawat. Bimbang kalau disuruh dan ditanya tuan jurunikah.

Begitu juga persoalan wali. Terutama jika ada kes pengantin perempuan adalah anak sulung. Atau kes wali tidak memberi izin, wali bukan jenis kaki sembahyang. Ada implikasi hukum di belakang hari.

Tetapi persoalan dua saksi kebiasaannya terabai. Dalam rukun nikah dijelaskan, salah satunya ialah dua saksi yang adil. Adil maknanya tidak fasik. Fasik ertinya tidak melakukan dosa besar, atau tidak melakukan dosa kecil secara berterusan.

Contohnya, saksi tidak sembahyang. Ini contoh yang banyak terjadi dalam kes-kes nikah.

Bagaimana hukum pernikahan yang disaksikan oleh dua orang atau salah seorangnya fasik? Tidakkah itu merosakkan pernikahan dan keturunan sepasang suami isteri itu? (Betulkah sudah jadi suami isteri jika saksinya fasik?)

Para ustaz selalu mengajar, untuk mengelak itu berlaku, disuruhlah saksi itu kedua-duanya beristighfar, mudah-mudahan Allah mengampunkan dosa mereka.

Jika dosa mereka terampun, mereka tidak fasik lagi.

Ada yang bertanya, semudah itukah? Jawabnya, kita menghukum berdasarkan yang zahir. Zahirnya dia beristighfar kepada Allah. Adapun hakikatnya, adakah dia beristighfar dengan sesungguhnya, terpulanglah kepada Allah yang menilainya dan menghukumnya.

Itu tak apa. Tapi kebanyakan jurunikah hanya menyuruh pengantin lelaki yang beristighfar sendirian, tanpa melibatkan wali dan saksi. 

Alangkah baiknya, jika semua yang hadir beristighfar dan memohon keampunan daripada Allah SWT. Semuanya selamat.

Saya perasan tadi, rupanya sejak beberapa minggu ni, saya berurusan dan terlibat dengan hal ehwal muallaf.

(1) Sejak 3 minggu lalu, bersama-sama sahabat-sahabat mengatur tentang isu Syafiqa yang belum selesai hingga sekarang. Syafiqa pernah saya ceritakan beberapa minggu lalu, baru memeluk Islam di Johor. Dia kembali ke Sabah seminggu selepas memeluk Islam dan dikawal oleh keluarganya yang beragama Kristian SDA.

Hampir setiap hari dia dibawa bertemu pastor atau ketua gereja untuk dikaunseling dan dipujuk supaya ‘kembali ke pangkal jalan’. Dia juga dibawa ke gereja pada setiap sabtu. Menurut maklumat, pastor berhasrat untuk membabtiskannya semula. Entah bagaimana pula nasibnya esok hari.

Menurut sms Syafiqa, dia berminat memeluk Islam sejak dari bangku sekolah rendah, tetapi hanya berjaya melaksanakan impiannya itu apabila umurnya mencecah 21 tahun.

Kami sedang melakukan sesuatu, memujuk keluarganya supaya berlembut dan membenarkan Syafiqa mempelajari agama Islam yang telah dipilihnya sendiri.

Sekarang akses kami dengan Syafiqa sudah terputus. Telefon bimbit Syafiqa mungkin telah diambil dan disembunyikan oleh ahli keluarganya. Syafiqa sendirian..

(2) Sahabat, pelajar dan junior saya, Ust Md Hailmi Misbah yang telah saya ceritakan panjang lebar telah melangsungkan pernikahan dengan Puan Norliza Taliyor Abdullah – seorang muallaf jumaat lepas. Saya pasti mereka sedang menikmati hari-hari bahagia sekarang.

(3) Kisah Nor Muhammad Abdullah, seorang muallaf yang menderita strok. Malam ini tadi sekitar jam 8.45, saya menziarahinya di wad 525 SMC buat kali ketiga. Kali ini saya tidak dapat berkomunikasi dengannya sebab dia sedang tidur lena.

Tetapi malam ini, dia turut dikunjungi oleh 3 orang sahabatnya dari Petronas Labuan yang kebetulan berkursus di Sutera Habour.

Saya ada mengambil gambar mereka untuk dimuatkan di dalam blog ini, tetapi saya menghormati permintaan salah seorang mereka agar foto wajahnya tidak dimuat-naik ke dalam blog. Takut jadi glamer agaknya.

(4) Petang tadi saya menerima undangan majlis pernikahan Puan Hazlinah Amran dengan Muhammad Abdullah. Muhammad baru saja memeluk Islam bulan jun lalu di Wisma MUIS, berbangsa Iban berasal dari Terusan Lawas Sarawak.

Tugas berat menanti Puan Hazlinah kerana suaminya seorang muallaf, berbanding Hailmi yang beristerikan muallafah, memang menjadi tanggungjawab suami membimbing isteri. Sementelahan pula Hailmi seorang ustaz dan Liza menjadi PA kepada Imam Besar, tentu lebih mudah lagi ruang untuknya mendalami Islam.

Saya lihat tadi betapa susahnya lidah Muhammad menyebut istighfar, syahadah dan solawat walaupun dibimbing oleh Tuan Imam Md Noh Chaleh, Imam Daerah Putatan yang menikahkan pasangan pengantin.

Syafiqa bertarung mempertahankan aqidah sendirian di hadapan keluarga sendiri; Hailmi dan isteri sedang melalui saat-saat bahagia dan baru memulakan perjuangan hidup berkeluarga; Nor Muhammad menderita di hospital menerima ujian Tuhan; sementara Muhammad dan Hazlina baru hendak memulakan rumahtangga.

Semoga Allah memelihara mereka. Doakan dan bantulah mereka supaya tetap dalam iman dan Islam.

%d bloggers like this: