Archive for 6 Ogos 2008


NOR MUHAMMAD ABDULLAH

Ada sesuatu yang menarik perhatian kami apabila berkunjung ke wad 525 Sabah Medical Centre (SMC) pada petang selasa semalam.

Saya dihubungi dua kali oleh Tuan Hj Hamir Zahari dari Petronas Methanol Labuan (PML) yang juga setiausaha Masjid Jamek Layang-Layangan Labuan, berkenaan seorang sahabat sekerja mereka yang tiba-tiba jatuh strok.

Oleh kerana Hj Hamir melayari blog ini dan membaca artikel berkenaan ziarah pesakit, beliau lantas menghubungi saya menceritakan perihal sahabat mereka yang ditimpa musibah ini. Dia mewakili sahabat-sahabat Petronas Labuan mohon saya menziarahi sahabat mereka ini.

Tidak ada cerita yang pasti punca dan bagaimana kejadian itu berlaku. Terdapat beberapa versi yang kami perolehi. Tetapi buat masa ini, itu tidaklah terlalu penting buat kami.

Nor Muhammad Abdullah, atau nama asalnya Ajay Kumar Patel, berumur sekitar 46-47 tahun, memeluk Islam sekitar lebih setahun lalu. (Bekas) isteri dan dua anaknya berada di India, masih dalam agama Hindu.

Khabarnya, apabila dia memeluk Islam, isterinya tidak bersetuju dan kembali ke India. Walaubagaimanapun Muhammad tetap konsisten dengan agama Islam yang dipeluknya.

Di SMC, dia hanya ditemani oleh abangnya yang beragama Hindu. Mereka hanya tiga beradik, seorang  adiknya berada di Amerika. Demikian menurut penjelasan abangnya.

Ada sedikit kegusaran di hati kami apabila melihat Muhammad hanya ditemani oleh abangnya yang beragama Hindu itu.

Walaupun kami tidak mempertikaikan ikatan adik-beradik mereka berdua, mereka tetap berlainan agama.

Kami berharap kakitangan yang beragama Islam di sana dapat memastikan kebajikan Muhammad dari segi keperluan agamanya tidak diabaikan.

Kami bertiga – Cikgu Jamil dan Datuk Safari tiba di wad berkenaan pada jam 4.45 petang. Muhammad menghidapi strok lebih seminggu lalu.

Saya risau pada mulanya, melihat badan Muhammad yang tegap besar, dan kelihatan bengis. Harap-harap ziarah itu hanya dalam tempoh 15 minit, bagi saya itu sudah cukup lama.

Tetapi Allah mencampakkan perasaan kasih ke dalam hati kami buat saudara seagama kami itu.

Muhammad yang terbaring, didekati di sebelah kanannya oleh Datuk Safari dan Cikgu Jamil, sementara saya berada di sebelah kiri.

Tangan dan kaki kanan Muhammad kelihatan kuat, tetapi di sebelah kiri langsung tidak menunjukkan reaksi.

Ia langsung tidak boleh bercakap, tetapi boleh mendengar dan memahami apa yang kami cakapkan kepadanya.

Dengan tangan kanannya, Muhammad menepuk poket yang berada di sebelah kiri baju Cikgu Jamil. Cikgu Jamil membalas dengan menyapa badan Muhammad. Begitu jugalah perlakuan Muhammad terhadap Datuk Safari.

Tidak lama, Cikgu Jamil menyedari mungkin Muhammad menunjuk ke arah buku dan kertas yang berada di poket baju mereka.

Mungkin dia hendak menulis dan memberitahu sesuatu. Kami mencarikan kertas dan pen untuk dia menulis.

Satu persatu ditulis dan kami baca. Mula-mula ditulisnya dengan tulisan rumi, alif lam lam ha. ALLAH. Kemudian, ditulisnya pula kalimah Allah  itu dengan tulisan jawi berkali-kali.

Kami mengajar dan mengingatkannya supaya menyebut kalimah tauhid. LAA ILAHA ILLALLAH. Atau sekurang-kurangnya lafaz ALLAH, ALLAH, ALLAH.

Kemudian, Muhammad mengisyarat hendak menulis lagi.

Dia menulis : SAYA TERNAMPAK”. Kemudian di bawah perkataan itu dia melakar bentuk kotak, ditulis kalimah ALLAH di atasnya, dan ditulis di dalam kotak itu : NOR MUHAMMAD ABDULLAH.

Diam-diam saya cuba memahami apa yang cuba dimaksudkannya.

Ziarah kami berakhir hampir sejam selepas itu. Kami akhiri dengan doa dan janji akan datang lagi.

Saya sendiri tidak pernah mengunjungi pesakit yang cara interaksi kami melalui tulisan. Ada beberapa perkataan lain yang kami tidak fahami, mungkin dia cuba memberitahu sesuatu.

Di kereta, saya memberikan pendapat. Mungkin yang dimaksudkan dengan lukisan kotak itu ialah, ia mungkin bermimpi melihat dirinya sendiri di dalam keranda janazah atau di dalam lubang kubur. Rupanya Datuk Safari dan Cikgu Jamil berfikir benda yang sama.

Kalau dia yang baru memeluk Islam sekitar setahun lebih, tetapi mampu mengingat Allah ketika sakitnya, entah bagaimana pula kita nanti.

Saudara yang membaca artikel ini, jika berada di sekitar Kota Kinabalu, harap dapat menziarahi Nor Muhammad. Jika saudara berada jauh, jangan lupa doakan dia agar pulih kembali dan dapat mempertahankan Islam yang berada di hatinya.

Tunjukkan ukhuwwah Islam kita. Walaupun dia bukan kenalan atau kawan kita, tapi dia saudara seaqidah kita. Tolonglah!

Sabda Nabi SAW : “..dan Allah pasti menolong hambaNya selama hambaNya itu menolong saudaranya..”.

Untuk program ziarah minggu ke-2 ni, saya datang lambat. Jadi saya tidak dapat melawat banyak pesakit. Sampai di Putatan dari Tuaran sekitar jam 3 petang, terus ke klinik membawa si kecil yang sakit mata dan demam – 40 darjah!

Walaubagaimanapun, di hospital terdapat 8 orang sahabat lain yang datang lebih awal yang diketuai oleh Datuk Safari dan Hj Khairan Untoh.

(Hj Khairan ialah Pengarah SIRIM, Pengerusi Yayasan Amal Sabah, Timbalan Pengerusi Majlis Gabungan NGO Islam Sabah (CONCERN) dan AJK Induk Masjid Negeri)

Kami bercadang untuk terlebih dahulu menziarahi salah seorang ahli keluarga Hj Khairan yang sedang terlantar sakit, kemudian barulah ke bangunan utama hospital untuk berziarah di sebelah sana pula.

Keluarga Hj Khairan ini bernama pakcik Kaswari Arif, 76 tahun, menghidap darah tinggi dan tinggal di Lahad Datu. Pakcik Kaswari adalah pakcik kepada isteri tuan Hj Khairan.

Minggu lepas, kami berziarah di wad ini juga. Apa yang kami lihat, kebanyakan pesakit yang kami ziarah pada minggu lepas, sudah tiada lagi. Sama ada sudah sihat, kembali ke rumah atau pun dibawa ke wad lain, atau nyawa ditarik oleh Allah SWT.

Sudah begitu ketentuan Allah, apabila tiba di sana, hospital baru saja mengesahkan bahawa pakcik Kaswari telah kembali kerahmatullah beberapa minit sebelum sempat kami ziarahi.

Program ziarah ke bangunan utama dibatalkan, dan beberapa orang dari kalangan kami mengurus penyelenggaraan janazah untuk dihantar ke Lahad Datu. Al-Fatihah.

Firman Allah : “..apabila tiba ajal mereka, tidak dilambatkan atau dipercepatkan walau sesaat”.

Sekitar tengahari ahad 3 Ogos, kami sekeluarga meluangkan masa ke Kg Bolong Tuaran, menghadiri kenduri perkahwinan Ust Md Hailmi Misbah dan Puan Norliza Taliyor Abdullah.

Kami tiba sekitar jam 1.15 tengahari. Majlis perkahwinan ini menemukan ramai kakitangan JHEAINS, para guru dan bekas pelajar SMAI Toh Puan Hjh Rahmah, siswa-siswi Maahad Tahfiz dan graduan universiti al-Azhar. Macam pesta alumni pula rasanya.

Walaupun tiba lewat, dan ramai juga yang diceritakan telah pulang, tetapi ramai juga yang masih ada dan baru datang.

Kami tiba ketika pengantin baru keluar bersanding. Sama hensem dan sama cun. Saya lihat air mata Hailmi bergenang. Hailmi adalah anak sulung dan kalau tidak salah, sejak di tingkatan 6 dia sudah kehilangan bapanya.

Jadi sudah tentu hari yang bersejarah bagi diri dan keluarganya ini sedikit terasa kurang seri, apabila ketua keluarga yang dikasihi tiada di sisi.

Hailmi pernah menyambung pelajaran seketika di Insaniah, Kedah tetapi tidak lama kembali ke Sabah, kerana keluarganya memerlukannya di sisi sebagai ketua keluarga.

Sejak itu, Hailmi menyambung pelajaran di Maahad Tahfiz Sabah yang kelasnya terletak di Sembulan ketika itu. Ketika dia di tahun akhir maahad, saya kembali dari Mesir dan sempat mengajarnya sekitar setahun dalam subjek Sirah Nabawi.

Berbanding kawan-kawannya yang lain, Hailmi adalah seorang yang sangat baik, tidak banyak bercakap dan mudah menerima teguran dan bimbingan. Kawan-kawan dan para guru sangat senang kepadanya.

Mengenangkan akhlak dan bakatnya yang baik, ketika saya bertugas di Masjid Negeri dahulu, saya mencadangkan agar dia diambil sebagai imam rawatib.

Tidak sedikit jamaah yang memuji kebolehannya ketika usianya masih muda, manakala di pihak wargakerja Masjid Negeri dan Syukbah Dakwah, dia seorang yang mudah diatur dan diajak berbincang, sedia untuk belajar dan menerima nasihat.

Mulai Sept 2007, Hailmi mengikuti kelas Pengajian Jarak Jauh (PJJ), Sarjana Muda Pengajian Islam UKM yang diadakan setiap hujung minggu di Kota Kinabalu dan sejak 1 April 2008 lalu, Hailmi ditarik ke Bahagian Dakwah JHEAINS.

Saya mendoakan agar Hailmi dan isteri berjaya dalam kerjaya, keluarga dan kehidupannya.

—-

Ketika pengantin di dalam rumah asyik bergambar, di luar rumah itu saya melihat satu tarian yang mereka namakan tarian manok topokon yang dikatakan berasal dari Indonesia.

Penari dari kalangan hadirin – mungkin dari kalangan penduduk di sini, bercampur lelaki dan perempuan, membuat bulatan dan menari ke hadapan dan ke belakang dalam bulatan berkenaan.

Inilah kejahilan masyarakat, mencampur aduk antara ibadat dan adat.

%d bloggers like this: