Ust Abdullah menerima cenderakenangan daripada Imam Besar Masjid Negeri, Hj Nahar

Petang sabtu 5 Julai, seorang sahabat, guru, abang, naqib kembali ke Kedah setelah menabur bakti di bumi Sabah lebih 10 tahun. Pernah bertugas di beaufort, penampang dan k.kinabalu.

Tapi bagi kami, dia bukan setakat guru biasa. ia meluangkan hampir seluruh masanya untuk dakwah. Dakwah kepada non muslim, kepada remaja, masyarakat umum, NGO dan bermacam-macam. Dia begitu bersemangat dan pantas apabila mengatur program. TIdak sedikit NGO dan agensi kerajaan yang dibantu dalam program dakwahnya. ABIM, JIM, PUM, PAS, Yayasan Amal, JAKIM, Teratak Fitrah.

Saya amat mengkagumi Ust Lah. Lebih lagi kepada isterinya yang begitu tabah. Dengan anak 6 orang tanpa pembantu rumah, saya memahami kesibukan Ust Lah dan kesabaran isterinya. Kami mendengar kisah rumahnya yang pernah dibaling dengan telur, kerana membuat program kuliah fardhu ain rumahnya. Selepas itu, ust Lah berpindah ke taman lain.

Di rumah baru, sebulan dua lepas, atap rumahnya dihumban dengan pasir. Bahkan isterinya sendiri pernah dimaki orang kerana kerajinan ust Lah membuat program dakwah. Lebih dari itu, Ust Lah sendiri pernah disihir. Begitulah cerita yang kami dengar.

Topik yang paling menjadi kegemarannya ialah dakwah kepada remaja, dimana remaja menjadi audiennya kerana dia bertugas sebagai guru sekolah menengah di SMK Tebobon sebelum berpindah ke Kedah.

Beberapa pelajarnya yang bukan Islam, jatuh ditangannya mengucap syahadah tunduk kepada Allah. Program usrah pelajar, perkhemahan dan banyak lagi sentiasa mencuri perhatian pelajarnya.

2-3 tahun terakhir di Sabah, dia menambah koleksi minat dakwahnya dengan mempelajari bible dan mendedahkan hakikat ajaran kristian kepada masyarakat terutama golongan pelajar.  Dalam majlis perpisahannya pada minggu lepas, saya menggelar kumpulannya yang giat mempelajari bible dengan panggilan ‘sahabat bible’.

Di LTAKK, agak saya ramai juga yang menghantar Ust Lah. Mungkin 2-3 ratus. Tidak kurang juga yang menitiskan air mata menangisi perpisahan itu. Akhir perpisahan itu, secebis doa kami panjatkan bersama-sama dan diakhiri dengan laungan takbir.

Ust Lah, terima kasih budi dan jasamu di Sabah. Selamat berjuang di laman sendiri. Kami benar-benar kehilangan.

(Artikel ringkas ini tidak mungkin dapat menceritakan seluruh jasa-jasa dakwahnya di bumi Sabah)

Firman Allah : “Siapakah yang terlebih baik kata-katanya, berbanding orang yang menyeru dakwah kepada Allah dan berbuat baik dan berkata : sesungguhnya aku termasuk orang Islam”