Masih 14 Mac 2010 (Ahad)

Dari Masjid Quba’ yang bersejarah dan tapak Masjid Dhirar di sebelahnya, bas sewa kami seterusnya bergerak menuju ke kebun dan pasar kurma yang terletak sekitar 10 minit berkenderaan dari lokasi sebelumnya.

Kota Madinah tidak dapat dipisahkan dengan kesuburannya khususnya kebun-kebun kurma yang terdapat di dalamnya. Pohon-pohonnya bermacam jenis, sehingga ada yang mengatakan lebih 200 jenis kurma.

Saya perasan setelah tiba di kawasan berkenaan bahawa jualan pelbagai jenis kurma, kacang dan seumpamanya di kawasan kebun kurma adalah satu bentuk psikologi yang hebat dan menawan mereka yang datang.

Manakan tidak, pengunjung seperti dari Malaysia, Indonesia, Brunei dan sekitarnya khususnya bagi yang tidak pernah melihat kawasan ladang atau kebun kurma begitu teruja melihat satu premis yang penuh dengan bermacam jenis kurma / tamar dijual di dalamnya.

Apatah lagi, kebanyakan tidak mengetahui harga patut bagi setiap jenis kurma atau kacang yang dibeli. Yang penting, asal ada duit, beli! Lagipun kebanyakan berfahaman bahawa kurma yang dijual di premis berkenaan dikait dari pohon-pohon sekitarnya.

Yang seronoknya itu, penjual dan pekerjanya bertutur dalam bahasa Melayu. Ya, ada di kalangan mereka orang Arab dan ada juga pekerja Indonesia. Keadaan itu menyukakan para pelanggan yang berurusan.

Pelanggan juga dibenarkan mencuba pelbagai jenis kurma yang ada. Di belakang premis disediakan secawan teh secara percuma. Pendek kata, layanan begitu istimewa kepada pelanggan yang datang.

Ada rakan-rakan menghabiskan belian di sini sehingga 400-500 riyal Saudi. Mungkin ada yang lebih lagi. Saya hanya belanjakan 100+ riyal sahaja. Beli beberapa jenis coklat inti kurma dan kekacang yang menjadi kegemaran anak-anak.

Kurma Ajwah yang berkhasiat dan ditanam oleh Rasulullah SAW itu tidak saya beli di sini. Di kawasan premis ini harga tamar ajwah berharga 80 riyal sekilo.

(Malam itu, saya meronda sendirian di deretan kedai di hadapan Masjid Nabawi, khususnya mencari tamar ajwah. Di sini saya beroleh tamar ajwah yang berharga 50 riyal sahaja sekilo. Jadi saya beli 2 kilo dengan harga 100 riyal.

Kemudiannya, saya mendapat tahu, kurma yang dijual di kawasan kebun itu diambil bukan dari kebun berkenaan. Bahkan ada yang menempah dari premis-premis di sekitar Kota Madinah sendiri. Jangan terkejut, ada bacaan yang saya rujuk banyak juga kurma dibawa dari luar Madinah dan diimport dari luar.

Selain itu ada maklumat saya perolehi, sebahagian komisyen diberi kepada pemandu-pemandu bas agar membawa rombongan jamaah datang ke kebun kurma).

Walaubagaimanapun, kita tidak menafikan kelebihan kurma secara umum khususnya daripada sudut kesihatan sebagaimana kajian pakar-pakar perubatan dan kesihatan. Apatah lagi kurma ajwah yang istimewa itu.

Maksud hadith Nabi SAW :

“Sesiapa yang makan tujuh biji tamar ajwah pada waktu pagi, nescaya dia tidak dapat dimudharatkan oleh racun dan sihir pada hari itu”(HR al-Bukhari)

Apapun, bagi yang sudah membeli sakan, tambahkan lagi dengan harga yang mahal, redhakan sajalah. Kita belajar untuk tidak terlalu sayangkan duit, apatah lagi yang sudah terlepas akibat kealpaan diri.

Orang ramai berpusu ke premis ini. Yang jelas kelihatan orang Malaysia dan Indonesia.

Macam-macam ada. Penjual di luar premis, orang Indonesia.

Tamar Ajwah dengan harga 80 riyal sekilo

Pelanggan bersusun untuk membayar barangan yang sudah dibeli.

About these ads