Saya hampir terlupa jika tidak diingatkan oleh Abang Rushdi di SPANS untuk belajar takbir raya tengahari rabu.

Nampaknya, yang hadir itu mula-mula malu juga untuk bertakbir. Tetapi sesudah diberikan contoh, enjin masing-masing mula panas.

Antara kesilapan sebutan yang agak ketara apabila ramai menyebut : “walillah, ilham” sedangkan sepatutnya : “walillaahilhamd”

Kemudian, bait : “wa’a’azzajundah”, bukannya “wa’a’azzazundah”. Ah, susah menulis ruminya.

Dalam artikel ‘risalah Aidil Fitri, ada saya sertakan lafaz takbir raya bahasa Arab untuk ingatan semua.

Risalah itu saya yang susun atas permintaan KPP kami Ust Musally dan diterbitkan oleh JHEAINS untuk edaran umum.

Sebenarnya, jika kita menghayati bait-bait takbir raya itu, kita bukan sepatutnya menangis.

Tetapi kita akan menjadi hamba yang semakin bersemangat kerana pertolongan Allah datang membantu tenteraNya menewaskan musuh tentera ahzab. Perang Ahzab berlaku dalam bulan Syawal.

Demikian jika kita maklum maksud sebenarnya.

Dalam banyak perang yang disertai Nabi SAW, perang Ahzab ini ditulis sehingga menjadi nama surah. Tidak ada surah Uhud, atau surah Badar tetapi surah al-Ahzab yang tidak begitu diingat orang.

Bahkan lafaz takbir itu secara praktiknya untuk menaikkan semangat juang, bukannya membawa kesedihan.

Mungkin lagunya itu yang membuatkan kita bersedih, ataupun ketika tengah mengalunkannya, kita terkenang kampung halaman, tidak dapat balik kampung dan sebagainya.

Jika di Mesir, seingat saya takbir raya di sana lurus saja. Macam tiada perasaan langsung.

Kami pelajar Malaysia ini, mau juga mendengar dan mengalunkan ‘takbir ala melayu’ itu.

About these ads